• Selasa, 17 Mei 2022. Jam: 07:49

Pemkot Rencanakan Pembangunan Sekolah di Pontianak Timur

Pontianak, Kalbar – Pemerintah Kota (Pemkot) Pontianak berencana membangun SD dan SMP di Kecamatan Pontianak Timur. Dalam Pembukaan kegiatan Musrenbang Tingkat Kecamatan Pontianak Timur di Hotel Harris, Senin, (14/2). Perencanaan Hal itu untuk memenuhi kebutuhan masyarakat terhadap infrastruktur pendidikan karena pertumbuhan penduduk yang kian pesat di wilayah itu.

Wali Kota Pontianak, Edi Rusdi Kamtono mengatakan, kebutuhan sekolah di Kecamatan Pontianak Timur ini memang menjadi kajian Pemkot Pontianak untuk direalisasikan. Pihaknya, berencana membangun SD dan SMP di Jalan Padat Karya Pontianak Timur. “Saat ini lahannya sedang akan kita bebaskan di Jalan Padat Karya,” ujarnya.

Selain itu, pihaknya juga mengkaji untuk membangun sebuah SMA di Pontianak Timur terutama di Jalan Tanjung Raya I atau Kelurahan Dalam Bugis. Bila semua itu sudah terbangun, maka kawasan tersebut hanya tinggal dilakukan pembenahan dan peningkatan kualitas infrastruktur saja.

“Oleh sebab itu Musrenbang pada hari ini menjadi ajang diskusi untuk mengevaluasi dan merencanakan pembangunan serta program yang akan dilaksanakan,” katanya.

Dia berharap, keterlibatan semua pihak dalam pembangunan tidak hanya fokus pada infrastruktur saja, akan tetapi sosial dan budaya juga menjadi bagian di dalamnya. Apalagi Pontianak Timur memiliki karakteristik tersendiri sehingga pembangunan di wilayah ini akan menyasar dari berbagai aspek. 

“Kita juga membutuhkan dukungan dari masyarakat untuk mendukung pembangunan di wilayah ini,” jelasnya.

Ketua DPRD Kota Pontianak, Satarudin menyatakan, selaku wakil rakyat, pihaknya telah menyampaikan aspirasi masyarakat kepada eksekutif untuk segera dibangun fasilitas pendidikan di wilayah daerah pemilihannya, yakni Pontianak Timur. Sebab ia menilai wilayah ini fasilitas pendidikannya masih kurang.

“Mudah-mudahan disetujui, kita cari lahan untuk dibangun SD dan SMP agar masyarakat Jalan Padat Karya dan sekitarnya tidak terlalu jauh untuk bersekolah,” ungkapnya.

Terkait usulan yang disampaikan pada Musrenbang Tingkat Kecamatan Pontianak Timur, menurutnya tidak serta merta langsung dieksekusi atau dikerjakan oleh Pemkot Pontianak. Hal itu dikarenakan keterbatasan anggaran sehingga tidak seluruh usulan bisa diakomodir dalam satu waktu.

“Kami juga telah berkomunikasi dengan Wali Kota terkait pembangunan  jogging track dan taman-taman di Pontianak Timur,” pungkasnya.

Read Previous

Gebyar Membaca Kenalkan Literasi Sejak Dini Pada Anak

Read Next

Sebanyak 190 Usulan Program Pembangunan diajukan Dalam Musrenbang