• Senin, 4 Desember 2023. Jam: 13:28

Entry Meeting Bpk Ri, Pemeriksaan Awal Belanja Modal Provinsi Kalbar

Pontianak, Kalbar – Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) resmi memulai pemeriksaan pendahuluan atas Belanja Daerah. Dimulainya pemeriksaan ditandai dengan penyerahan surat tugas pemeriksaan oleh Kepala Perwakilan BPK Kalbar Wahyu Priyono kepada Penjabat (PJ) Gubernur Kalbar dr. Harisson, M. Kes., bertempat di Ruang Praja I Kantor Gubernur Kalbar, Senin (2/10).

Dalam kesempatan tersebut Pj. Gubernur Kalbar dr. Harisson, M.Kes., mengucapkan terima kasih kepada pihak BPK Kalbar yang telah melakukan pendampingan kepada pemerintah Provinsi Kalbar dalam penyelesaian laporan-laporan hasil pemeriksaan.

“Kami menyadari bahwa sampai saat ini kami masih banyak memiliki tanggung jawab dalam hal ini tindak lanjut berupa arahan dari BPK untuk diselesaikan oleh perangkat daerah. Dan saya akan meminta kepada seluruh jajaran perangkat daerah untuk dapat menyiapkan sesegera mungkin dan jangan sampai berlarut-larut,” terang Pj Gubernur Kalbar.

Tak hanya itu, Harisson juga memastikan selama dirinya menjabat selama satu tahun kedepan akan menekankan kepada jajarannya untuk dengan segera menyelesaikan LHP dengan cepat.

“Jadi saya pastikan selama satu tahun kedepan akan menekankan kepada jajaran untuk segera menyelesaikan LHP di masing – masing perangkat daerah dan kalau bisa harus bersih,” pinta Harisson.

Sebagai lembaga pemeriksa, pemeriksaan laporan keuangan merupakan pelaksanaan tugas dan tanggung jawab BPK sesuai amanat UUD 1945. Untuk itu, pemeriksaan atas laporan keuangan Pemerintah Provinsi Kalimantan Barat TA 2023 merupakan tugas konstitusional BPK.

Pelaksanaan pemeriksaan LK KKP akan dilaksanakan selama 30 (tiga puluh hari) hari ke depan, di kantor Gubernur Kalbar dan berharap tim dapat bekerja maksimal tanpa kendala, sampai berakhirnya waktu penugasan.

Di tempat yang sama Kepala Perwakilan BPK RI Kalbar Wahyu Priyono akan berusaha untuk menyelesaikan terkait pemeriksaan tersebut.

“Dan kami harapkan sebelum pertengahan Desember atau maksimal Minggu ketiga Bulan Desember telah diserahkan Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) atas belanja daerah tahun 2023,” ujar Wahyu Priyono.

Sementara itu, dilaksanakannya pemeriksaan pendahuluan ini dalam rangka untuk menilai atau menguji sistem internal yang diterapkan oleh Pemprov Kalbar terhadap belanja daerah sampai dengan September 2023. 

“Dan juga kami akan memahami entitas terkait dengan pengelolaan belanja daerah mulai dari perencanaan, penganggaran, pelaksanaan sampai dengan pertanggungjawabannya”, timpalnya.

“Dan tentu saja untuk belanja daerah ruang lingkup kami lebih luas, artinya semua jenis belanja daerah yang dilaksanakan hingga 2023 akan menjadi objek pemeriksaan kami kemudian diperinci sampailah mengerucut kepada beberapa belanja daerah prioritas,” imbuhnya.(rfa)


Oleh: (Nizar Prima Ramadan, S.STP)

Read Previous

Packaging Dan Branding Tingkatkan Omzet Wajib Pajak Kuliner

Read Next

Pj Ketua Dekranasda Windy Prihastari Bangga Promosikan Batik Khas Kalbar Pada Event Nasional